Kamis, 29 Januari 2015

CONTOH MAKALAH BAHAYA MEROKOK, MIRAS, DAN NGELIM


Selamat malam sobat Dumay....
Setelah kemarin saya berbagi tentang Makalah Kebersihan Lingkungan dan Makalah Pencemaran Udara, kali ini saya akan berbagi tentang Makalah Bahaya Merokok, Miras, dan Ngelim. Semoga Makalah Bahaya Merokok, Miras, dan Ngelim ini bermanfaat bagi teman-teman yang sedang mengerjakan tugas sekolah. Dan semoga dengan adanya Makalah Bahaya Merokok, Miras, dan Ngelim ini membuat kita lebih tahu tentang Bahaya Merokok, Miras, dan Ngelim, Hingga akhirnya membuat kita menjadi orang yang lebih bisa menghargai kesehatan kita....


KATA PENGANTAR


Puji syukur kita panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, atas pertolongan, rahmat dan karunia-Nya penyusunan makalah sebagai tugas sekolah mata pelajaran Bahasa Indonesia  ini selesai kami susun sesuai dengan apa yang diharapkan, dan tak lupa kami ucapkan terimakasih atas semua pihak yang ikut membantu penyusunan makalah tentang “Bahaya Merokok, Minuman Keras, dan Ngelim” ini.

Penyusunan makalah ini tidak lain bertujuan untuk mensosialisasikan tentang Bahaya Merokok, Minuman Keras, dan Ngelim dikalangan generasi muda, khususnya para pelajar.

Akhirnya kami menyampaikan terima kasih dan penghargaan yang sebesar-besarnya kepada semua pihak yang sudah mendukung  penyusunan makalah ini. Selanjutnya kami sangat mengharapkan kritik dan saran dari pembaca sehingga akan menumbuhkan rasa syukur kami kepada rahmat Allah SWT dan dalam hal perbaikan makalah ini ke depannya.

        


DAFTAR ISI


HALAMAN JUDUL.......................................................................................
KATA PENGANTAR.....................................................................................
DAFTAR ISI...................................................................................................

BAB I. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang...........................................................................................
1.2 Rumusan Masalah.......................................................................................
1.3 Tujuan Penulisan.........................................................................................

BAB II. PEMBAHASAN...............................................................................
2.1 Pengertian Merokok, minuman keras (miras) dan ngelim...........................
2.2 Akibat Merokok, minuman keras (miras) dan ngelim.................................
2.3 Dampak negatif Merokok, minuman keras (miras) dan ngelim..................

BAB III. PENUTUP
3.1 Kesimpulan.................................................................................................
3.2 Saran...........................................................................................................
DAFTAR PUSTAKA......................................................................................




BAB I
PENDAHULUAN

1.1         Latar Belakang Masalah
            Manusia memiliki berbagai macam kebiasaan. Mulai dari berolahraga, membaca, menulis, mengarang,dan sebagainya. Di antara sekian banyak kebiasaan manusia, ada salah satu kebiasaan manusia yang sangat merugikan bagi kesehatan mereka. Anehnya, kebiasaan yang tidak baik ini sering dilakukan oleh masyarakat kita, yakni  kebiasaan merokok, miras dan ngelim.
            Merokok sendiri bukanlah hal yang dianggap tabu oleh masyarakat kita,meskipun yang melakukannya adalah anak yang masih duduk di bangku sekolah. Hal ini sangat memprihatinkan, karena sebagaimana kita ketahui bahwa di dalam rokok terdapat banyak zat beracun yang nantinya akan mengganggu kesehatan tubuh kita. Kemudian Minuman keras adalah minuman yang mengandung alkohol yang bila dikonsumsi secara berlebihan dan terus-menerus dapat merugikan dan membahayakan jasmani, rohani maupun bagi kepentingan perilaku dan cara berfikir kejiwaan sehingga akibat lebih lanjut akan mempengaruhi kehidupan keluarga dan hubungan dengan masyarakat sekitar . Alkohol merupakan zat psikoaktif yang bersifat adiksi atau adiktif. Dan nelim yaitu menghirup uap lem, zat pelarut (thinner cat) atau zat lain sejenisnya dengan maksud untuk mendapatkan sensasi ‘high’ atau mabuk.

1.2         Rumusan Masalah
1.    Apa pengertian dari merokok, minuman keras (miras) dan ngelim?
2.    Apa akibat dari merokok, minuman keras (miras) dan ngelim?
3.    Apa dampak negatif dari merokok, minuman keras (miras) dan ngelim?

1.3         Tujuan Penulisan
1.    Mengetahui pengertian merokok, minuman keras (miras) dan ngelim.
2.    Mengetahui akibat dari merokok, minuman keras (miras) dan ngelim.
3.    Mengetahui dampak negatif dari merokok, minuman keras (miras) dan ngelim.


BAB II
PEMBAHASAN

2.1  Pengertian Merokok, minuman keras (miras) dan ngelim
1.      Merokok
Rokok adalah produk yang berbahaya & adiktif (menimbulkan ketergantungan) karena didalam rokok terdapat 4000 bahan kimia berbahaya yang 69 diantaranya merupakan zat karsinogenik (dapat menimbulkan kanker). Zat-zat berbahaya yang terkandung didalam rokok antara lain : tar, karbon monoksida, sianida, arsen, formalin, nitrosamine dll. 
Rokok adalah silinder dari kertas berukuran panjang antara 70 hingga 120 mm (bervariasi tergantung negara) dengan diameter sekitar 10 mm yang berisi daun-daun tembakau yang telah dicacah. Rokok dibakar pada salah satu ujungnya dan dibiarkan membara agar asapnya dapat dihirup lewat mulut pada ujung lainnya.
2.      Minuman keras (miras)
Minuman keras adalah minuman yang mengandung alkohol. Alkohol adalah zat penekan susunan syaraf pusat. Alkohol dapat menyebabkan: kecelakaan lalulintas, luka bakar, kasus penganiayaan anak, bunuh diri, kecelakaan kerja, dll. Pengaruh alkohol terhadap tubuh memang bervariasi, yaitu: jenis dan jumlah alkohol yang dikonsumsi, usia, berat badan dan jenis kelamin, dan makanan yang ada di dalam lambung. Alkohol memberikan pengaruh jangka pendek pada pemakainya, yaitu:euphoria ringan dan stimulasi terhadap perilaku lebih aktif jika konsumsi alkohol berlebih. Gejala intoksikasi alkohol yang paling umum adalah mabuk dan teler sehingga dapat menyebabkan kematian. Apabila mengkonsumsi alkohol dalam jangka panjang maka akan berakibat kerusakan jantung, tekanan darah tinggi, stroke, kerusakan hati,kenker saluran pencernaan, impotensi dan berkurangnya kesuburan, dll. Mengkonsumsi alkohol dapat mengakibatkan ketergantungan pada penggunanya, seseorang yang mengalami ketergantungan secara fisik terhadap alkohol akan mengalami gejala putus alkohol apabila menghentikan atau mengurangi penggunaannya. Gejala ini dapat berlangsung selama 5 hari, diantaranya adlaahgemetar, mual, cemas, depresi, berkeringat yang banyak, nyeri kepala, dan sulit tidur.
3.      Ngelim
Ngelem’’? mungkin dibayangan kita adalah memakai lem untuk menempelkan sesuatu ? bukan!!!, “ngelem” yang dimaksud disini adalah menghirup uap lem, zat pelarut (thinner cat) atau zat lain sejenisnya dengan maksud untuk mendapatkan sensasi ‘high’ atau mabuk.
Inhalen (yang sering disebut anak jalanan “ngelem”) merupakan senyawa organic berupa gas dan pelarut yang mudah menguap. Inhalen banyak terdapat di produk-produk seperti bensin, pernis, aseton untuk pembersih warna kuku, lem, pengencer cat, tip-ex, semprotan, freon dan lem aica aibon (lem aica aibon merupakan inhalen yang sering dipakai anak jalanan untuk ngelem). Berbeda dengan jenis narkoba lain, lem sangat mudah didapatkan serta dapat di dapat dengan harga yang cukup murah.

2.2  Akibat Merokok, minuman keras (miras) dan ngelim
1.      Akibat merokok
ü  Perokok mempunyai fungsi paru-paru yang lebih rendah dibandingkan dengan mereka yang bukan perokok
ü  Merokok mengurangi pertumbuhan paru-paru.
ü  Pada orang dewasa, penyakit yang disebabkan oleh rokok adalah penyakit jantung & stroke. Penelitian menunjukkan bahwa hal tersebut juga mulai terlihat pada remaja yang menggunakan rokok.
ü  Merokok dapat menurunkan performa & daya tahan tubuh para remaja, bahkan pada remaja yang aktif berolahraga.
ü  Secara rata-rata, orang yang merokok 1 bungkus atau lebih setiap harinya berkurang hidupnya selama 7 tahun dibandingkan orang yang tidak merokok.
ü  Merokok sejak usia dini akan meningkatkan resiko untuk terkena kanker paru-paru. Untuk penyakit lain karena rokok maka resikonya juga akan semakin meningkat apabila terus merokok.

ü  Remaja yang menggunakan rokok mempunyai kemungkinan 3x lebih banyak dibandingkan mereka yang tidak merokok untuk menggunakan alkohol, 8x lebih banyak untuk menghisap ganja serta 22x lebih banyak untuk menggunakan kokain. Merokok juga sering dihubungkan dengan terjadinya kelakukan beresiko lain seperti berkelahi ataupun melakukan hubungan seksual secara dini. Bahaya merokok pada remaja dengan kata lain memberi efek buruk lebih dini.

2.      Akibat minuman keras (miras)
ü  Gangguan Fisik : meminum minuman beralkohol banyak, akan menimbulkan kerusakan hati, jantung, pangkreas dan peradangan lambung, otot syaraf, mengganggu metabolisme tubuh, membuat penis menjadi cacat, impoten serta gangguan seks lainnya.
ü  Gangguan Jiwa : dapat merusak secara permanen jaringan otak sehingga menimbulkan gangguan daya ingatan, kemampuan penilaian, kemampuan belajar dan gangguan jiwa tertentu.
ü  Gangguan Kamtibmas: perasaan seorang tersebut mudah tersinggung dan perhatian terhadap lingkungan juga terganggu, menekan pusat pengendalian diri sehingga yang bersangkutan menjadi berani dan agresif dan bila tidak terkontrol akan menimbulkan tindakan-tindakan yang melanggar norma-norma dan sikap moral yang lebih parah lagi akan dapat menimbulkan tindakan pidana atau kriminal.
3.      Akibat ngelim
Efek jangka pendek yang dirasakan saat menghirup uap solven meliputi gejala-gejala sebagai berikut:
ü  Denyut jantung meningkat
ü  Mual-muntah
ü  Halusinasi
ü  Mati rasa atau hilang kesadaran
ü  Susah bicara atau cadel
ü  Kehilangan koordinasi gerak tubuh

2.3  Dampak negatif Merokok, minuman keras (miras) dan ngelim
 1.      Dampak negative dari Merokok
ü  Asap rokok mengandung kurang lebih 4000 bahan kimia yang 200 diantaranya beracun dan 43 jenis lainnya dapat menyebabkan kanker bagi tubuh. Beberapa zat yang sangat berbahaya yaitu tar, nikotin, karbon monoksida, dsb.
ü  Asap rokok yang baru mati di asbak mengandung tiga kali lipat bahan pemicu kanker di udara dan 50 kali mengandung bahan pengeiritasi mata dan pernapasan. Semakin pendek rokok semakin tinggi kadar racun yang siap melayang ke udara. Suatu tempat yang dipenuhi polusi asap rokok adalah tempat yang lebih berbahaya daripada polusi di jalanan raya yang macet.
ü  Seseorang yang mencoba merokok biasanya akan ketagihan karena rokok bersifat candu yang sulit dilepaskan dalam kondisi apapun. Seorang perokok berat akan memilih merokok daripada makan jika uang yang dimilikinya terbatas.
ü  Harga rokok yang mahal akan sangat memberatkan orang yang tergolong miskin, sehingga dana kesejahteraan dan kesehatan keluarganya sering dialihkan untuk membeli rokok. Rokok dengan merk terkenal biasanya dimiliki oleh perusahaan rokok asing yang berasal dari luar negeri, sehingga uang yang dibelanjakan perokok sebagaian akan lari ke luar negeri yang mengurangi devisa negara. Pabrik rokok yang mempekerjakan banyak buruh tidak akan mampu meningkatkan taraf hidup pegawainya, sehingga apabila pabrik rokok ditutup para buruh dapat dipekerjakan di tempat usaha lain yang lebih kreatif dan mendatangkan devisa.
ü  Sebagian perokok biasanya akan mengajak orang lain yang belum merokok untuk merokok agar merasakan penderitaan yang sama dengannya, yaitu terjebak dalam ketagihan asap rokok yang jahat. Sebagian perokok juga ada yang secara sengaja merokok di tempat umum agar asap rokok yang dihembuskan dapat terhirup orang lain, sehingga orang lain akan terkena penyakit kanker.
ü  Kegiatan yang merusak tubuh adalah perbuatan dosa, sehingga rokok dapat dikategorikan sebagai benda atau barang haram yang harus dihindari dan dijauhi sejauh mungkin. Ulama atau ahli agama yang merokok mungkin akan memiliki persepsi yang berbeda dalam hal ini.

2.      Dampak negative dari Minuman keras (miras)
Efek yang ditimbulkan setelah mengkonsumsi alkohol dapat dirasakan segera dalam waktu beberapa menit saja, tetapi efeknya berbeda-beda, tergantung dari jumlah / kadar alkohol yang dikonsumsi. Dalam jumlah yang kecil, alkohol menimbulkan perasaan relax, dan pengguna akan lebih mudah mengekspresikan emosi, seperti rasa senang, rasa sedih dan kemarahan. mulut rasanya kering. Pupil mata membesar dan jantung berdegup lebih kencang. Mungkin pula akan timbul rasa mual. Bisa juga pada awalnya timbul kesulitan bernafas (untuk itu diperlukan sedikit udara segar). Jenis reaksi fisik tersebut biasanya tidak terlalu lama. Selebihnya akan timbul perasaan seolah-olah kita menjadi hebat dalam segala hal dan segala perasaan malu menjadi hilang. Kepala terasa kosong, rileks dan “asyik”. Dalam keadaan seperti ini, kita merasa membutuhkan teman mengobrol, teman bercermin, dan juga untuk menceritakan hal-hal rahasia. Semua perasaan itu akan berangsur-angsur menghilang dalam waktu 4 sampai 6 jam. Setelah itu kita akan merasa sangat lelah dan tertekan.
Bila dikonsumsi lebih banyak lagi, akan muncul efek sebagai berikut : merasa lebih bebas lagi mengekspresikan diri, tanpa ada perasaan terhambat menjadi lebih emosional ( sedih, senang, marah secara berlebihan ) muncul akibat ke fungsi fisik – motorik, yaitu bicara cadel, pandangan menjadi kabur, sempoyongan, inkoordinasi motorik dan bisa sampai tidak sadarkan diri. kemampuan mental mengalami hambatan, yaitu gangguan untuk memusatkan perhatian dan daya ingat terganggu.
Pengguna biasanya merasa dapat mengendalikan diri dan mengontrol tingkahlakunya. Pada kenyataannya mereka tidak mampu mengendalikan diri seperti yang mereka sangka mereka bisa. Oleh sebab itu banyak ditemukan kecelakaan mobil yang disebabkan karena mengendarai mobil dalam keadaan mabuk.
Pemabuk atau pengguna alkohol yang berat dapat terancam masalah kesehatan yang serius seperti radang usus, penyakit liver, dan kerusakan otak. Kadang-kadang alkohol digunakan dengan kombinasi obat – obatan berbahaya lainnya, sehingga efeknya jadi berlipat ganda. Bila ini terjadi, efek keracunan dari penggunaan kombinasi akan lebih buruk lagi dan kemungkinan mengalami over dosis akan lebih besar

3.      Dampak negatif  dari Ngelim
Uap solven tersebut bisa terakumulasi di jaringan tubuh, dalam jangka panjang jika terhirup terus menerus bisa memberikan efek jangka panjang. Di antaranya adalah sebagai berikut:
ü  Kerusakan otak (bervariasi, mulai dari cepat pikun, parkinson dan kesulitan mempelajari sesuatu)
ü  Otot melemah
ü  Depresi
ü  Sakit kepala dan mimisan
ü  Kerusakan saraf yang memicu hilangnya kemampuan mencium bau dan mendengar suara.
Meski hanya dihirup sekali, efeknya juga bisa fatal jika telah melewati ambang batas yang bisa ditoleransi oleh tubuh. Uap lem dan thinner bisa membunuh dalam seketika dengan mekanisme sebagai berikut :
1.      Sudden Sniffing Death
Kematian mendadak saat menghirup uap pelarut umumnya disebabkan oleh sabotase fungsi jantung. Gejala awalnya adalah denyut nadi meningkat dan tidak teratur, lalu tak lama kemudian berhenti untuk selamanya.
  
2.       Asphyxia
Uap solven juga bisa mengikat oksigen di sistem pernapasan dan memicu asphyxia atau kekurangan suplai oksigen ke jaringan otak.

3.       Sesak napas
Di kalangan anak jalanan, aktivitas ngelem sering dilakukan dengan kepala ditutup tas plastik agar uap tidak menyebar ke mana-mana. Ketika tubuh sudah terpengaruh uap pelarut, si anak jalanan tidak bisa melepas sendiri plastik penutup tersebut dan akan mati lemas jika tidak ada temannya yang menolong.

4.      Bunuh diri
Depresi dan halusinasi merupakan dampak serius dari uap solven. Dampak ini bisa membunuh seseorang jika orang itu kemudian tergerak untuk melakukan bunuh diri dalam kondisi kejiwaan yang sedang kacau.


  

BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Dari makalah yang dibuat dapat disimpulkan bahwa merokok, minuman keras (miras) dan ngelim Bila dikonsumsi berlebihan, dapat menimbulkan ganggguan mental organik (GMO), yaitu gangguan dalam fungsi berpikir, merasakan, dan berprilaku. Mereka yang terkena GMO biasanya mengalami perubahan perilaku, seperti misalnya ingin berkelahi atau melakukan tindakan kekerasan lainnya, tidak mampu menilai realitas, terganggu fungsi sosialnya, dan terganggu pekerjaannya.
                                                                
3.2 Saran
Kita sebagai orang-orang terpelajar harus menghindari perbuatan yang satu ini, tidak cukup hanya menghindarinya tetapi mengajak korban yang sudah terjerumus untuk berhenti merokok, minuman keras (miras) dan ngelem, yang disalahgunakan wajib kita “perangi”. Hidup sehat diawali dari kebiasaan positif dari diri sendiri.



DAFTAR PUSTAKA

Anonim, 20110, Kebiasaan Ngelem Bisa Bikin Mati Mendadak, http://health.detik.com/read/2011/01/14/120359/1546435/763/kebiasaan-ngelem-bisa-bikin-mati-mendadak?ld991103763, diakses tanggal 9 April 2011.
Ellenhorn, 1997, Medical Toxicology, Baltimore:Williams and Wilkins
Website NIDA (National Institute of Drug Abuse) http://www.nida.nih.gov/

Read More
Posted by CB Blogger
CONTOH MAKALAH Updated at: 12.20
Designed By Seo Blogger Templates Published.. Blogger Templates